h1

Sosok Suami Teladan

April 22, 2007

suamikuRasulullah adalah sosok suami teladan. Menginjak umur 25 tahun, Muhammad Rasulullah menikah dengan Khadijah binti Khuwailid. Sejak itu beliau mengarungi kehidupan rumah tangga yang penuh ketentraman. Rasulullah amat menghormati wanita, terlebih istrinya. Beliau bersabda, “Tidaklah orang yang memuliakan wanita kecuali orang yang mulia, tidaklah orang yang menghinakannya kecuali orang yang hina”.

Menghormati istri adalah kewajiban suami. Alquran berkali-kali memerintahkan para suami agar menghormati dan berbuat baik terhadap istri. Perbuatan baik ini tidak terbatas pada berlaku sopan terhadap istri saja, tapi mencakup bersikap sabar ketika menghadapi kemarahan istri sebagai rasa sayang atas kelemahannya.


Rasulullah menyatakan: “Wanita itu diciptakan dari tulang rusuk. Bila kamu luruskan (dengan keras) berarti akan mematahkannya”. Hadis tersebut menunjukkan keteladanan beliau dalam menghormati istrinya, dengan menampakkan sikap lembut, tidak mengkritik hal-hal yang tidak perlu untuk dikritik, memaafkan kesalahannya, dan memperbaikinya dengan kesabaran. Bila terpaksa harus bertindak tegas, beliau lakukan hal itu disertai dengan kelembutan dan kerelaan. Sikap tegas dan keras untuk mengobati keburukan dalam diri wanita, sedangkan kelembutan dan kasih sayang untuk mengobati kelemahan dalam dirinya.

Rasullullah SAW telah memperlihatkan teladan yang bisa diikuti oleh semua kaum lelaki dalam mengurus rumah tangganya. Beliau tidak mengandalkan istri dalam mengerjakan sesuatu. Banyak pekerjaan yang dilakukan dengan tangannya sendiri, seperti menjahit pakaian, memerah susu kambing, pergi ke pasar, dan lain-lain.

Rasulullah adalah suami yang baik. Selain memberi kasih sayang dan cinta kepada istri-istrinya, Rasulullah selalu memberikan keteladanan kepada istri-istrinya. Karena baginya, menjadi suami bukanlah sebagai pelengkap dari sebuah rumah tangga, tetapi juga sebagai pendakwah sekaligus pemimpin yang bisa membawa menuju ridha Allah.

Selain itu, Rasulullah juga sering meluangkan waktu untuk bercanda dan bersenda gurau dengan istri-istrinya. Dalam satu riwayat, beliau pernah lomba lari dengan Aisyah. Kadang beliau berpura-pura kalah, dan kadang suatu waktu beliau juga menang. Dan, beliau adalah suami yang paling lembut terhadap istri-istrinya. Sabdanya, “Mukmin yang paling sempurna adalah Mukmin yang paling baik akhlaknya dan paling lembut terhadap keluarganya”. Sehingga Rasulullah sangat membenci suami yang memukul istrinya.

Sabdanya pula, “Tidakkah seseorang dari kamu merasa malu untuk memukul istrinya sebagaimana dia memukul hambanya? Di waktu pagi istrinya dipukul kemudian di waktu malam ditidurinya pula”.

Berikut ini beberapa adab suami kepada istrinya :

  1. Hendaklah memperbaiki perangai buruk istri dan bersabar atasnya. Sabda Nabi SAW, “Barangsiapa bersabar atas perangai buruk istrinya, ia dianugerahkan oleh Allah pahala seperti yang diberikan pada nabi Ayub dan barangsiapa bersabar atas perangai buruk suaminya niscaya ia dianuagerahi oleh Allah pahala seperti Asiah istri Fir’aun.
  2. Hendaklah menegur dan marah jika ada perbuatan istri yang menyalahi syariat.
  3. Janganlah menjadi budak istri. Sabda Nabi SAW, “Celakalah bagi seorang laki-laki yang menjadi hamba istrinya. Apabila seorang laki-laki menuruti hawa nafsu istrinya, jadilah dia hamba istrinya dan binasalah dia (dirinya jadi milik perempuan dan bukan sebaliknya)”.
  4. Cemburu secara normal.
  5. Tidak membiarkan istrinya berkata-kata dengan laki-laki lain atau membiarkan laki-laki lain masuk ke rumahnya saat suami tidak ada di rumah. Namun, jangan berburuk sangka dengan melebihi batas kewajaran terhadap istrinya tanpa ada sebab atau alasan.
  6. Suami hendaklah mengajarkan hal-hal yang bersifat fardhu ain kepada istrinya, termasuk hukum haid.
  7. Suami hendaklah menyuruh istrinya supaya shalat. Jika istri tidak menurutinya, maka tidurlah terpisah satu hingga tiga malam, dan jika masih tak menurut maka pukulah tapi jangan sampai melukainya.
  8. Suami hendaklah ridha ketika istrinya meninggal, karena itu akan mempermudahnya untuk masuk surga.

Nah.. Ibu2, Tante2 dan Mbak2 tidak ada salahnya jika Lihat DISINI!

2 comments

  1. Aku Seorang Suami…
    Aku hanya seorang suami
    yang menerima setulus hati seorang isteri.

    Janji yang termeterai,
    di akad nikah kita musim yang lalu.
    Salam kuhulur buat menyapa hatimu nan luhur.

    Bersamalah kita harungi derita yang datang.
    Bersatulah kita tempuhi nikmat yang bertandang.
    Denai perkahwinan pasti dihujani air mata.
    Biar kita rasa:
    Rupanya syurga itu sangat tinggi maharnya.

    Isteriku….
    Tidak kutagih setia, sesetia Hawa.
    Atau kerinduan menggila Laila yang sangat dalam.
    ….Terimalah kehadiranku
    di sudut tersuci di dalam hatimu.isteriku…


  2. […] paling tahu. Jadi, daripada Anda penasaran pengin nonton acara tersebut para suami lebih baik baca yang ini, atau para istri baca yang ini, dan para anak baca yang […]



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: