h1

Tanaman Liar Itu Kini Jadi Penghasil Dolar

August 20, 2007

suji_ladang-suji1.jpgSebuah kepercayaan, yang sekarang masih berlaku bagi masyarakat China, khususnya bagi pemeluk Budha dan Kongfutse di Taiwan dan umumnya masyarakat etnis itu di negara manapun, tanaman “Suji” dianggap membawa hoki dan dapat memperlacar rezeki.
Bahkan konon kabarnya untuk kesehatan jasmani seseorang, tanaman ini sangat mempengaruhi eksistensi dalam kehidupan sehari-harinya. Entah dari mana asalnya, dan sejak kapan kepercayaan terhadap tanaman itu. “Kalau anda tidak percaya, tengok saja di setiap sudut rumah mereka terlihat pot-pot bunga suji dalam aneka bentuk akan terlihat rapi,” kata salah seorang petani suji asal Sukabumi, Ado Nixon (32) kepada “Mitra Bisnis”.

Di Kab. Sukabumi, saat ini para petani terlihat sangat antusias sekali, mencari atau mengumpulkan pohon-pohon suji sampai ke pelosok daerah terpencil. Di kalangan masyarakat Indonesia, tanaman ini juga sudah dikenal lama, yang biasanya dimanfaatkan untuk pewangi penganan khususnya kue.

Beberapa negara tetangga, yang datang dan membuka usaha di Sukabumi sangat “interest” sekali pada pengembangan pohon suji yang ditanam tanpa “sengaja” di area halaman rumah mereka untuk diekspor keluar negeri. “Padahal, untuk budidaya tanaman suji sangat gampang, dan murah biaya tanam seluas satu hektarnya,” katanya.

suji_house1.jpgTanaman Suji (Drassena SP – latin -red), konon kabarnya cikal bakalnya berasal dari negara Zaire dan Kamerun termasuk jenis Familli Liliceae yang bentuk fisiknya persis bambu. Tanaman ini sangat mudah beradaptasi, dan tumbuh di berbagai jenis tanah dan tempat, bahkan dapat tumbuh dengan baik hanya dengan merendam di dalam air. “Dan perlu diperhatikan, suji sama sekali tidak dipengaruhi cuaca apapun,” tutur Ado.

Sehingga tidak heran, bila suji di Sukabumi tumbuh di seputar kota hingga di pelosok daerah. Hanya sayangnya, tumbuhan ini masih liar. Dan ini dapat terlihat, di mana suji hanya ditanam di pinggir-pinggir pagar atau pembatas tanah. Dan uniknya, tumbuhan ini dapat terlihat di setiap sudut kuburan.

Mengundang Investor

suji_siap-kirim2.gifAwalnya, tanaman ini tidak mempunyai nilai jual tinggi, bahkan bisa dibilang tidak begitu laku. Namun setelah hadirnya para kreator seni dari Taiwan dan Korea, yang berhasil menampilkan seni serta berbagai macam bentuk kreasi, maka mulailah jenis tanaman ini memiliki nilai jual tinggi. “Namun sangat disayangkan, sampai saat ini tidak ada investor yang peduli menanam modalnya dalam skala besar,” tutur Ado.

Bagi pembeli seni, hasil kreator suji memandang semakin unik, sulit dan aneh bentuknya, maka semakin tinggi pula harga jualnya. Tanaman ini yang cenderung daunnya selalu hijau melambangkan lestari atau kekal dan keberuntungan selalu bertahan lama hidupnya. Bambu rezeki yang sosoknya beruas-ruas, seolah-olah melambangkan kehidupan manusia akan semakin meningkat tahap demi tahap.

Namun sayangnya, sampai saat ini para pengumpul masih mengandalkan bahan baku dengan cara pembelian suji ke setiap rumah yang kebetulan terdapat pohon itu. Tetapi jumlah tanaman tersebut, masih jauh dari permintaan pasar. Padahal, pembeli suji, bukan hanya dari Korea saja. Bahkan di kota-kota besar di dalam negeri pun seperti Jakarta, Surabaya, Denpasar, dan Batam, masih membutuhkan tanaman “hoki” ini. “Untuk memenuhi permintaan pasar ekspor, yang setiap hari membutuhkan suji dalam jumlah banyak hingga kini belum terisi pasarnya,” tuturnya.

Hambatan pasar dominan untuk para penanam suji adalah, kurang baiknya hasil kreasi, kualitas, dan kuantitas, serta rutinitas, yang bermuara pada permodalan. “Sebenarnya, bila kita menerjuni budidaya tanaman suji, tidak memerlukan biaya tinggi,” kata Ado.

Sebab banyak petani, yang menilai bahwa permintaan pasar suji hanya berlaku temporer. Padahal, pasaran masih luas apalagi bila menembus pangsa pasar negara-negara yang mempunyai musim salju. Di mana saat musim salju, tanaman mereka yang berada di pekarangan rumahnya berubah menjadi putih. “Mereka percaya, tanaman “bambu rezeki” ini dapat menetralisir racun yang berada di dalam lingkungan mereka,” katanya.

Kendala lain yang banyak dikhawatirkan oleh para eksportir adalah, peraturan karantina bebas pestisida dan lamanya waktu pengiriman, sehingga menyebabkan tanaman mati sebelum tiba di tempat tujuan. Di sinilah sesungguhnya, keunggulan bambu rezeki ini. Tahan terhadap perlakuan ÔistimewaÕ saat berada di dalam peti kemas selama 20 hari.

Belum Terpenuhi

suji_siap-jual.jpgPermintaan sekarang dari Korea, serta beberapa negara lainnya, hingga kini masih belum terpenuhi. Pesanan suji berskala besar misalnya, dari Singapura, Malaysia, China, Belanda, dan Kanada belum dapat terpenuhi, karena keterbatasan bahan baku. “Padahal untuk memenuhi permintaan pasar dari Korea saja, bahan baku untuk kreasi yang diperlukan terpaksa membelinya sampai ke Provinsi Lampung dan Bengkulu,” kata Ado.

Kekurangan ini, tutur Ado dapat dimanfaatkan oleh para petani di sekitar Sukabumi dengan mengolah lahan tidur yang mencapai ratusan hektar. Dan itupun, budidaya tanaman suji hingga saat ini belum secara optimal ditanam. “Alangkah baiknya, para petani dirangsang oleh para investor atau lembaga keuangan yang respek terhadap bidang pertanian.

TEKNIK BUDIDAYA

Secara umum, tanaman suji dapat ditanam tanpa mengenal cuaca dan kondisi tanah. Sekalipun gersang, dapat tumbuh dengan baik. Tetapi tanaman ini, sangat menyukai tumbuh di bawah pohoh-pohon besar yang menjadi naungannya. “Biasanya, lahan tersebut merupakan lahan marginal, tidak dapat ditanami tanaman lain,” kata Ado.

Banyak orang memilih tanaman suji, untuk disimpan di dalam rumah. Setelah melalui berbagai kreasi, atau sebaliknya tanaman tersebut bisa hidup kekeringan tanpa memperoleh perlakukan istimewa selama 20 hari.

I. Pembibitan.

Untuk mendapatkan pertumbuhan baik di lapangan, mulailah dengan memilih bibit yang sehat dan segar. Misalnya, dengan kondisi daun yang berwarna hijau segar, dan batangnya keras. Dan ini bisa dilakukan, dengan menggunakan pijitan tangan terhadap batang itu.

“Untuk mendapatkan pertumbuhan yang seragam, pilih bibit dari pucuk. Tetapi dapat pula dengan mempergunakan potongan stek batang,” kata Ado Nixon. Namun diusahakan mencari batang yang sudah terlihat bakal tunasnya.

II. Pengolahan Tanah

Tanah sebelum ditanami bibit suji, dibersihkan dari rumput, bisa juga mempergunakan herbisida ataupun cukup dicangkul secara tradisional. Sedangkan pola tanam, bisa dibuat bedengan seperti pada penanaman sayur mayur. Dan lebih ideal, tanah tersebut diberi pupuk kandang dan ditaburi pupuk kimia yang ramah lingkungan.

Dibandingkan dengan jenis tanaman lain, suji tidak memerlukan penaburan pupuk secara rutinitas. Ia hanya membutuhkan pupuk dasar saja, dan itupun bisa ditambah dengan pembakaran sisa rumput atau sekam padi.

III. Metode Penanaman

Bibit setelah direndam selama kurang 30 menit, kedalam air yang sudah diberi fungisida dan zat perangsang tumbuh (ZPT) bisa langsung ditanamkan dalam bedengan dengan jarak antara 15 cm x 15 cm.

Berarti untuk satu hektar lahan, bila dihitung efektif 6.000 meter saja bisa diisi dengan 216.000 batang. Bibit ditanam, minimal dibenamkan masuk dalam tanah sepanjang dua ruas. Dan setiap satu minggu sekali, dilakukan penyulaman dengan mengganti bibit yang mengalami pembusukan dengan bibit yang baru.

Pupuk susulan, dapat diberikan setelah usia 45 hari setelah tanam (HST). “Tetapi biasanya, para petani melakukan penyemprotan insektisida pada lahan yang siap ditanam,” katanya. Penyiangan atau pembersihan rumput, dilakukan selama satu atau dua bulan sekali. Pada saat tinggi tanaman mencapai lebih kurang 50 cm, dilakukan penjepitan dengan bambu agar tanaman menjadi lurus dan tahan terhadap terpaan angin kencang.

Hal ini harus dilakukan, mengingat kriteria pembelian tanaman suji harus berbatang lurus.

Hama dan Penyakit

Penyakit yang sering menyerang tanaman suji, pada saat bibit baru ditanam, biasanya pembusukan batang yang disebabkan oleh sejenis jamur. Namun dapat ditanggulangi dengan fungisida sistemik, misalnya Derosal.

Hama serangga yang menyerang, biasanya kutu putih dan itu dapat dilakukan penanggulangannya hanya dengan menyiramkan air melalui penyemprotan. “Tidak memerlukan bahan kimia. Para petani bisa mempergunakan air dengan mempergunakan selang-selang dengan tekanan tinggi,” katanya.-

Tanaman Liar Itu Kini Jadi Penghasil Dolar

suji_siap_kirim1.jpgBerawal dari pertemuan dengan seorang teman yang kebetulan sekolah di luar negeri (TaiwanÑred). Ia memperoleh informasi, bahwa tanaman suji yang banyak tumbuh di sekitar daerah Sukabumi, bisa menjadi peluang usaha yang mempunyai nilai jual tinggi. “Namun itu harus melalui, kemampuan kreasi dalam berbagai bentuk dan ukuran,” kata salah seorang petani suji Sukabumi, Ado Nixon.

Setelah melakukan berbagai uji coba, selama kurang lebih empat tahun, hasilnya baru dapat terasa. Ia sekarang sudah mampu menggaji enam orang karyawan, dan puluhan plasma suji yang tersebar di wilayah kota dan Kab. Sukabumi.

Setiap bulan, ia dipastikan mengantongi penghasilannya sebesar Rp 3 juta bersih. “Namun, itupun dilalui dengan berbagai rintangan. Bahkan bisa dikatakan, sering mengalami kerugian yang menghabiskan dana puluhan juta,” tuturnya.

Berdasarkan pengalaman tersebut, ia bersama para petani suji mulai kembali melakukan pembenahan pada struktur pengelolaan yang dianggap masih kurang. Seperti memperbaiki manajemen pemasaran ke arah ekspor. Dan hasilnya, sungguh sanga menggembirakan, mereka berhasil memperoleh pangsa pasar primadona yang setiap saat menerima semua bentuk kreasi suji
tetap.

“Tetapi sungguh disayangkan, karena kurang memiliki wawasan mengenai pangsa pasar, para kreator seni di Sukabumi terbentur pada persaingan ketat dengan para kreator asal negara Korea,” tuturnya. Dan akibatnya, harga yang telah ditetapkan bersama tidak dapat sepenuhnya tercapai. Mereka menyerah, pada kondisi yang telah dipola oleh kreator Korea tersebut. “Karena yang menjadi penyebab utama adalah, kemampuan memiliki modal yang sangat terbatas,” kata Ado serius.

Sebagai contoh, harga kreasi suji setelah terbentuk menjadi murah dibandingkan dengan harga bahan baku. “Kreator Korea, memandang produk setengah jadi memakan tempat pada setiap kontainer yang akan dikirim ke negaranya. Khususnya, untuk jenis kreasi Kepang,” katanya.

Setelah mengetahui kendala tersebut, ia mengajak kepada para kreator Sukabumi untuk tidak mudah menyerah kepada harga yang ditetapkan negara Korea. Karena, menurut pengetahuannya, negara ginseng tersebut sangat membutuhkan jenis tanaman tersebut.

“Karena itu, seharusnya para kreator suji memiliki satu asosiasi, yang mampu melobi para kreator atau pembeli, baik menegenai harga maupun mutu barang yang dikirim ke luar negeri,” kata Ado.- Sumber : Mitra Bisnis

Sebuah kepercayaan, yang sekarang masih berlaku bagi masyarakat China, khususnya bagi pemeluk Budha dan Kongfutse di Taiwan dan umumnya masyarakat etnis itu di negara manapun, tanaman “Suji” dianggap membawa hoki dan dapat memperlacar rezeki.

Bahkan konon kabarnya untuk kesehatan jasmani seseorang, tanaman ini sangat mempengaruhi eksistensi dalam kehidupan sehari-harinya. Entah dari mana asalnya, dan sejak kapan kepercayaan terhadap tanaman itu. “Kalau anda tidak percaya, tengok saja di setiap sudut rumah mereka terlihat pot-pot bunga suji dalam aneka bentuk akan terlihat rapi,” kata salah seorang petani suji asal Sukabumi, Ado Nixon (32) kepada “Mitra Bisnis”.

Di Kab. Sukabumi, saat ini para petani terlihat sangat antusias sekali, mencari atau mengumpulkan Pohon-pohoh suji sampai ke pelosok daerah terpencil. Di kalangan masyarakat Indonesia, tanaman ini juga sudah dikenal lama, yang biasanya dimanfaatkan untuk pewangi penganan khususnya kue.

Beberapa negara tetangga, yang datang dan membuka usaha di Sukabumi sangat “interest” sekali pada pengembangan pohon suji yang ditanam tanpa “sengaja” di area halaman rumah mereka untuk diekspor keluar negeri. “Padahal, untuk budidaya tanaman suji sangat gampang, dan murah biaya tanam seluas satu hektarnya,” katanya.

Tanaman Suji (Drassena SP – latin -red),
konon kabarnya cikal bakalnya berasal dari negara Zaire dan Kamerun termasuk jenis Familli Liliceae yang bentuk fisiknya persis bambu. Tanaman ini sangat mudah beradaptasi, dan tumbuh di berbagai jenis tanah dan tempat, bahkan dapat tumbuh dengan baik hanya dengan merendam di dalam air. “Dan perlu diperhatikan, suji sama sekali tidak dipengaruhi cuaca apapun,” tutur Ado.

Sehingga tidak heran, bila suji di Sukabumi tumbuh di seputar kota hingga di pelosok daerah. Hanya sayangnya, tumbuhan ini masih liar. Dan ini dapat terlihat, di mana suji hanya ditanam di pinggir-pinggir pagar atau pembatas tanah. Dan uniknya, tumbuhan ini dapat terlihat di setiap sudut kuburan.| MEDIA BISNIS|

Keterangan :

Gambar dan Foto saya ambil waktu dalam perjalanan ke Kota Sukabumi. Rute yang saya tempuh, Dari Sukanagara melewati perkebunan Teh Pasir Nangka terus lewat hutan Lindung Ciguha – Gegerbitung – Sukaraja baru masuk Kota Sukabumi.

Memang dalam perjalanan disepanjang jalan mulai geger bitung arah sukaraja – sukabumi banyak tumbuh sumbur tanaman suji. Baik di pakai sebagai pembatas ladang – pagar halaman maupun sebagai penghias taman.

18 comments

  1. heebat


  2. Saya tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang usaha daun suji ini. saya sendiri lagi mau mulai membuka usaha setelah lelah kerja jadi karyawan di [perusahaan swasta. saya ingin tahun bagaimana pemasaran dan penjualannya..terimakasih


  3. info menarik atuh…


  4. Saya ingin sekali mencoba merangkai tanaman suji ini yang kebetulan dihalaman rumah saya banyak sekali tumbuh, tapi tidak tau caranya. Bisakah membantu saya memberikan informasi secara lengkap dan rinci tentang cara merangkai tanaman suji dalam pot beserta perlengkapan yang diperlukan.
    Trims atas bantuannya


  5. perkenankan nama saya noviyana,saya adalah sebagai pengelola kebun milik swasta,dengan luas kurang lebih 40 Ha.dan itu saya kelola sendiri dengan bantuan pekerja borongan.sudah 4 tahun usaha saya tidak berkembang,dan itu juga tak luput dari banyaknya sanksi dari atasan saya.kalo anda berminat untuk mencari solusinya ataupun bekerja sama dengan saya.saya yakin atasan saya dapat berubah pikiran untuk perkembangan berikutnya.terima kasih atas perhatiannya.


  6. to miss noviyana

    40 ha merupakan luasan yang ideal bagi berkembangnya agribisnis. Persiapan business plan yang baik adalah strategis jika ingin agribisnis menjadi core business. Banyak hal bisa diperbuat dengan luasan seperti itu. Kalau berkenan kita dapat berdiskusi tentang pertanian berkelanjutan, create agribisnis melalui bizplan, strategi optimalisasi produktivitas lahan dan tanaman dll. email : elh4kim@yahoo.co.id


  7. dimana saya bisa menemukan bibitnya, dan bagaimana cara memasarkannya. terima kasih


  8. Bapak Iwan > Untuk Bibit Banyak di wilayah Sukabumi dan Sukaraja. Banyak Di tanam di Lahan-lahan tidur oleh masyarakat setempat dan biasanya sudah ada pembeli yang setiap bulannya datang silih berganti…


  9. wah bagus juga ya, bisa dibentuk sekreatif mungkin.. tapi klau tidak ada usaha pemerintah merangsang petani akan tetap sulit juga untuk memenuhi pasar


  10. mas,
    kira2 buku yg menjual cara memilih pohon sampai merangkai bambu hoki ini ada ga?
    mhn pencerahannya
    terima kasih,
    salam
    arie


  11. MOHON Maaf – Koment Di Tutup.. Untuk membahas Lebih Jauh.. Silahkah Masuk Ke FORUM DISKUSI CIANJUR
    http://cianjurnews.com/forum


  12. Bu..dimana saya bisa menemukan lokasi pabrik tanaman suji ini, karena saya juga mau belajr bisnis ini.
    bisakah saya mendapatkan alamat apk Ado Nixon ini?
    trima kasih atas jawabannya.

    salam
    ari


  13. saya berhubungan dengan kolega di Jepang hendak berkunjung ke Indonesia untuk mencari buah jarak
    jadi tolong bantu saya untuk mencari bahan baku tersebut yang berskala besar

    hubungi handphone saya 081381375110
    email : andie.sinrang@gmail.com
    skype : andisinrang
    ym : andiasinrang@yahoo.com

    hormat saya

    andi


  14. saya tertarik untk berbisnis suji…sy mau nanya saya jualnya kemana , perkilonya berapa ?


  15. sy tertarik bisnis suji..jualnya kemana ya?


  16. mas ado, saya voleh minta no teleponya atw alamat email mas ado.? makasih


  17. mas ado, saya boleh minta no teleponya atw alamat email mas ado.? makasih


  18. Membaca artikel dari manfaat dan hasil dari pohon suji ini,…ada keinginan hati untuk mengikuti jejak para petani dan pengkreasi dari pohon suji,..Tetapi saya masih bingung bagaimana nanti dalam hal pemasaran,..karena daerah saya sepertinya cocok untuk penanaman pohon suji ini,…Mohon di bantu,…!!!



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: